Rabu, 27 Mei 2015

Susu Omega 3 Untuk Jantung Sehat

Sekarang mungkin untuk menggabungkan minyak ikan ke dalam susu dan minuman berbasis susu lainnya dalam konsentrasi cukup tinggi untuk meningkatkan kesehatan jantung, dan tanpa mempengaruhi rasa produk atau umur, menunjukkan sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Journal of Dairy Science.

Tidak semua orang menikmati rasa ikan, bahkan dengan jumlah yang besar dari omega-3 asam lemak jantung sehat. Sementara beberapa orang menghindari salmon dan sarden, susu adalah produk yang telah menjadi hilang dalam industri kesehatan miliar dolar.

Para peneliti di Virginia Tech melakukan penelitian dengan 25 peserta yang menganalisis cangkir satu-ons susu dua persen standar yang terdiri dari 78 bagian minyak mentega untuk 22 bagian minyak ikan dalam kondisi studi kelembagaan disetujui.

Susu lulus uji mengendus. Susan E. Duncan, seorang profesor ilmu dan teknologi pangan di Fakultas Pertanian dan Ilmu Pengetahuan, menjelaskan:

    "Kami tidak bisa menemukan perbedaan aroma. Kami khawatir minyak ikan akan menjalani proses kimia yang disebut oksidasi, yang akan memperpendek umur simpan susu itu, atau susu akan memperoleh karton atau cat rasa dengan bereaksi dengan minyak ikan. Ini Tampaknya kita memiliki produk yang stabil, tanpa rasa kimia atau bau masalah. "


Para peneliti menguji empat rasio yang berbeda dari minyak mentega dengan minyak ikan dalam penciptaan pasteurisasi, minuman asam lemak yang diperkaya. Rumus tidak punya bau dan dikirim ke peminum nya 432 miligram asam lemak jantung sehat per cangkir, hampir target harian 500 miligram untuk orang-orang yang sehat, menurut banyak pedoman terkenal. AS Departemen Pertanian merekomendasikan konsumsi 250 miligram setiap hari untuk orang dewasa.

Penelitian sebelumnya telah menetapkan bahwa asam lemak omega-3 yang sangat menguntungkan sebagai berikut:

    mencegah penyakit koroner
    mengurangi peradangan
    membantu perkembangan otak bayi
    mempertahankan fungsi otak

The American Heart Association menyarankan makan dua porsi ikan berlemak setiap minggu, mengutip penelitian yang menunjukkan asam lemak omega-3 mengurangi risiko yang berpotensi mengancam jiwa aritmia jantung, menurunkan kadar trigliserida, perkembangan yang lambat plak aterosklerotik, dan tekanan darah cukup rendah .

Ikan tidak populer dengan semua orang, meninggalkan ruang untuk makanan baru dan minuman yang diperkaya dengan omega-3 dalam pasar yang berkembang. Analis pemasaran memprediksi penjualan mencapai lebih dari $ 3 miliar pada 2016.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar